(0362) 27719
balitbang@bulelengkab.go.id
Badan Penelitian, Pengembangan dan Inovasi Daerah

Tarian Unik dan Sakral di Desa Bali Aga Kabupaten Buleleng

Admin balitbang | 08 Januari 2024 | 3387 kali

Dalam bidang budaya masyarakat kawasan Panca Desa Bali Aga memiliki budaya yang unik, seperti tarian sakral yaitu jenis tarian yang khusus, sebagai bagian dari pelangkap seremoni keagamaan. Dilakoni oleh remaja, sebagai persembahan kepada sang Pencipta. Tarian yang dikenal di Daerah Panca Desa Bali Aga antara lain, Tari Gandrung yang dipentaskan selama 42 hari, Tari Sanghyang, Tari Ngewayon, Tari Rejang, dan Tari Jangkang.

 

Tari jangkang ini ditarikan oleh anak-anak yang telah mengalami pergantian gigi atau dalam bahasa lokal disebut dengan mepinggah. Pementasan tarian ini mengikuti hari raya kuningan atau dalam hitungan kalender Bali jatuh pada Redite Umanis wuku Langkir. Tarian Jangkang mempunyai unsur magis tinggi yang disakralkan oleh masyarakat dan dipentaskan di Pura Desa Cempaga. Simbolik dibalik tarian ini yaitu sebagai prajurit perang dharma melawan adharma yang jatuh pada hari tiga buta Dungulan.

 

Tari Baris yaitu dimainkan oleh laki-laki dewasa sebagai simbol peperangan tradisional. Diiringi dengan gambelan, yang digambarkan pada tarian ini yaitu sosok pemuda yang gagah berani berkarakter prajurit dan pahlawan (Ratu, C., & Adikampana, I. M., 2016). Jenis tarian Baris antara lain: Baris jojor dan Baris Dadap.

 

Tari Pendet merupakan tarian yang menyimbulkan penyambutan dan penuntunan Panca Dewata turun ke dunia. Pementasan tari pendet biasanya dilakukan di Pura Desa Cempaga sebagai bentuk pemujaan. Penari tarian ini berjumlah 6 orang, dimulai dengan 2 orang secara berpasangan (total 4 orang), diikuti dengan seorang penari jauk dan terakhir dilengkapi dengan Tari Condong. Dengan demikian Tari Pendet sesungguhnya merupakan gabungan dari beberapa tarian yang menjadi satu.

 

Tari Rejang merupakan tarian berkelompok yang bernuansa spiritual. Pementasannya dilakukan di Pura Puseh Agung Desa Cempaga. Simbolik yang dibawa pada tarian ini yaitu widyadara dan widyadari sebagai penuntun Dewata Nawa Sanga yang berstana di Pura tersebut. Ditarikan mulai malam hari sampai pada pagi hari menjelang berakhirnya upacara di Pura Desa Cempaga. Tari Rejang ditarikan oleh Wanita bersifat sakral dengan nuansa keanggunan yang mempesona membawa pada kesan Wanita yang begitu cantik seperti seorang bidadari yang turun dari kayangan. Pementasan tarian rejang mempunyai makna tersendiri bagi masyarakat Cempaga yang setiap kali pementasannya di Pura Desa Cempaga hampir selalu dipenuhi oleh penonton. Adapun jenis-jenis tari rejang, yaitu: Rejang Beneh, Rejang Tuding pelayon, Rejang lilit Nyali, Rejang sirig Buntas, Rejang embung kelor, Rejang kepet, Rejang Galuh, Rejang pengecek Galuh, Rejang dephe, Rejang Bungkol, Rejang Renteng, Rejang Lilit, Rejang Legong, Rejang unda (Waruwu, D., Erfiani, N. M. D., Darmawijaya, I. P., & Kurniawati, N. S. E., 2020).

 

Tari Selir (Darot) merupakan tarian unik yang sifatnya sakral karena ditarikan dalam kondisi tidak sadarkan diri (dalam kondisi kerauhan). Bagi masyarakat Cempaga tarian ini mempunyai makna tersendiri sebagai tarian magis-religius. Masyarakat meyakini tarian ini sebagai tapakan Ida Batara di Pura Puseh Desa Bale Agung serta merajan dadia masing-masing. Pementasannya dilaksanakan pada puncak acara Hari Raya Kuningan maupun Karya Agung Muayon.


(Sumber: Saraswati Jurnal Kelitbangan Kabupaten Buleleng Vol. 2 No. 2 Tahun 2023 Hal. 6-7).